05 October 2003

nini masih sakit

menjenguk nini lagi di rumah sakit..

ternyata akibat suhu tubuh nini smepet naik ke 40 derajat celcius, nini jadi rada-rada amnesia gitu.. lupa sama detail keluarga... pas bi hunhun nanya 'ini siapa, mak?' ke nini sambil nunjuk si neng, nini cuma ngejawab 'tetangga'.. sekeluarga cuma nahan sedih sekaligus nahan supaya nggak ketawa cekikikan liat wajah neng yang rada gondok.. hehe...

gue masih mikir semua ini lucu sampe liat wajah nini yang keliatan kesel saat nggak khatam khatam mengingat kembali nama anak-anaknya... "lukman... hunhun... djenah.. errr..."

"ani, mak... aniiiiiiii..." bantu bi hunhun ke nini..

nini pun mengulang lagi hapalannya... "lukman... hunhun... ".. dan tersendat lagi hapalannya..

kalo dah gini berasa nyesel nggak banyak berinteraksi sama nini pas nini lagi sehat... kalo dah sakit begini, gimana bisa ngobrol panjang lebar?...

...

gue pernah denger bahwa tuhan bilang bahwa di dunia ini tuhan nggak bermaksud ngasih penderitaan, yg bikin penderitaan adalah manusia itu sendiri..

somehow between bengong liat nini dan idlenya kepala, it suddenly make sense.. manusia dikasih banyak pilihan oleh tuhan untuk do whatever they want... dan apapun yang dikerjakan oleh satu manusia akan mempunyai efek terhadap manusia lainnya (sejalan dengan event horizon si manusia tersebut kepada lingkungannya).. hal kecil yang dikerjakan may leads to one misery onto someone else in the future...

make sense, no?

No comments: