25 June 2002

satu ornamen masa lalu, yang disimpen repot, dibuang sayang.. tapi disimpen juga akhirnya, karena membacanya bisa membuat gue tersenyum...

dalamnya hati

mengerti dan mengenali diri sendiri ternyata susah susah gampang. kadang cuma dengan merenung, nge-review, kontemplasi beberapa jenak, udah bisa ngerti. tapi di kadang yang lain, udah ngerenung sampe bego, masih aja nggak ngerti. gue bilang ngerenungnya sampe bego soalnya kadang sampe jam 4 subuh (awalnya dari cuma mikir, terus gak bisa tidur,.. terus... keterusan deh). gimana nggak dibilang bego kalo besoknya aja kudu kuliah atawa kerja.


selama ini gue anggap hati itu kayak air; bening, sejuk menyejukkan, dapat berubah sejalan waktu, berjalan searah rasa dan dapat berperan menjadi cermin untuk diri setiap saat diperlukan. gue bisa bawa hati gue ke gunung, asiiik.. gue juga bisa bawa ke laut, ger segerrr.. seneng gue punya hati kayak gini. flexible :)

sampe suatu saat, gue liat temen gue punya masalah. dia pusing, uring-uringan, suntuk. poor thing. gue tanya dia masalahnya apa. 'coba lempar ke gue, siapa tau gue bisa bantu', kata gue. kemudian dia lempar masalahnya ke hati gue. ibarat batu, itu masalah nyemplung di baskom. plung! ...nyemplung... terus gue ambil batu masalah dia itu. dalam baskom gue basuh batu itu, gue bersihin. setelah bersih, gue kasih lagi itu batu ke temen gue, ini lo masalah elo.. tuh gitu cara ngebersihinnya... sekarang udah bersih... udah beres.. selesai. 'hehe... thanks rif.. elo temen yang baik buat gue..', temen gue bilang gitu. ahhhh.. seneng banget gue punya hati kayak gini... ada gunanye x)

di saat lain, temen gue dateng ke gue. dia pusing lagi. dia bilang mo nyuci batu masalah dia di baskom gue. silahkan, sahabatku.. be my guest. 'elo udah tau caranya.. dan kalo emang elo maunya di situ, silahkan..', kata gue sambil senyum tulus ke dia. what's makes you happy, i'll try to accomodate, itu kata gue dalam hati. saat temen gue selesai dengan masalahnya, gue masih senyum.. dan gue ngerasa happy punya hati kayak gini.. bikin gue ngerasa berguna buat dia.

di saat lain lagi, temen gue lama gak keliatan. gue tunggu dia gak dateng. gue cari-cari baru kemudian ketemu. 'kenapa sih lo?', kata gue ke dia. 'i have a guilt. i've done a big mistake to you. so plz allow me to go away now. i wish not to be your friend no more. i'm ashamed to my self', dia bilang gitu. 'what mistake? i can't recall any mistake you have made', kata gue. 'can't say it, can't tell you, rif.. sorry', kata dia. 'hey, bukankah lebih baik terbuka. elo biasa lempar masalah lo ke gue. whatever that is, i'm sure we can work it out', gue bilang gitu ke dia. 'masalahnya terlalu besar, rif. gue kenal elo. elo gak bakal bisa nerima yang ini', katanya. 'hey, my heart is big', kata gue. 'not this big', kata temen gue ini. 'try me!', i said. finally, dia lempar masalah dia ke dalam hati gue. dan gue terbengong-bengong ngeliat gedenya itu masalah. arrrrgggggghh!!! it's biiiigggg!!!! gue gak yakin batu segede itu bisa muat di hati gue yang cuma sebaskom ini.
...
gue punya dua pilihan, baskom gue hancur ketimpa batu atau gue bawa hati gue dan lari menjauhi sahabat gue... either way, i am not and will not be happy.
...
gue memilih untuk ngga memilih kedua-duanya. gue berfikir, bahwa batu itu nggak segede yang keliatannya. gue kudu dapetin jawaban.. dari sudut pandang manakah akan bisa gue liat batu itu menjadi lebih kecil?
...
batu itu semakin dekat untuk meremukkan hati gue... dan gue masih belum nemu sudut pandang itu!... gue yakin bahwa batu itu bisa menjadi tidak sebesar keliatannya... cuma gue belum nemu cara pandang itu....! arrrrggh!!!
...
dan akhirnya gue memilih untuk diam. if my heart should be crushed, then so be it.. at least i know that i love my friend, and i care a lot for her....
...
byur!!! batu itu menimpa hati gue... bukan menimpa, tapi masuk... karena ternyata hati gue udah nggak sekecil baskom lagi, somehow hati gue udah berubah jadi danau.. uhh.. ternyata memaafkan kesalahan orang lain itu bisa tidak lebih sulit dibanding dengan lari meninggalkannya....

'sekarang jangankan batu, sahabatku, diri lo pun mulai saat ini bisa nyemplung dan berbasuh di hati gue', kata gue sambil tersenyum lega. ahhhhhhhhhh.... senengnya gue punya hati kayak gini... x)

the cube, 19 agustus 1999.
ternyata ditabok bisa berguna juga...
makasih tuhan atas tabokannya...
insya Allah, gue ngerti sekarang...

No comments: